Blockchain

Apa itu Blockchain-as-a-Service (BaaS)?

Apa itu Blockchain-as-a-Service (BaaS)?

Blockchain-as-a-service (BaaS) adalah pembuatan dan pengelolaan jaringan berbasis cloud oleh pihak ketiga untuk perusahaan dalam bisnis pembuatan aplikasi blockchain. Layanan pihak ketiga ini merupakan perkembangan yang relatif baru di bidang teknologi blockchain yang sedang berkembang. Penerapan teknologi blockchain telah bergerak jauh melampaui penggunaannya yang paling terkenal dalam transaksi cryptocurrency dan telah diperluas untuk menangani semua jenis transaksi yang aman. Akibatnya, ada permintaan untuk layanan hosting.

  • Blockchain-as-a-service (BaaS) mengacu pada infrastruktur dan manajemen berbasis cloud pihak ketiga untuk perusahaan yang membangun dan mengoperasikan aplikasi blockchain.
  • BaaS berfungsi seperti semacam web host, menjalankan operasi back-end untuk aplikasi atau platform berbasis rantai blok.
  • BaaS dapat menjadi katalis yang mengarah pada adopsi teknologi blockchain secara luas.

Memahami Blockchain-as-a-Service (BaaS)

BaaS didasarkan pada model perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) dan bekerja dengan cara yang sama. Ini memungkinkan pelanggan untuk memanfaatkan solusi berbasis cloud untuk membangun, menghosting, dan mengoperasikan aplikasi blockchain mereka sendiri dan fungsi terkait di blockchain. Pada saat yang sama, penyedia layanan berbasis cloud menjaga infrastruktur tetap gesit dan operasional.

Sebagai perkembangan dalam ekosistem blockchain yang lebih besar, BaaS dipandang sebagai peningkatan adopsi blockchain di seluruh bisnis.

Pemain utama di ruang BaaS meliputi:

  • Microsoft, yang bermitra dengan ConsenSys untuk memperkenalkan Ethereum blockchain-as-a-service pada Microsoft Azure pada tahun 2015. 1
  • Amazon, yang telah memperkenalkan Amazon Managed Blockchain, layanan yang “memudahkan untuk membuat dan mengelola jaringan blockchain yang dapat diskalakan” menggunakan kerangka kerja sumber terbuka termasuk Ethereum dan Hyperledger Fabric. 2
  • R3, sebuah konsorsium lembaga keuangan global yang menghasilkan buku besar keuangan terdistribusi yang disebut Corda. 3
  • PayStand, yang mengkhususkan diri dalam mengirim dan menerima pembayaran antar perusahaan. 4


Konsumen dan bisnis semakin bersedia untuk beradaptasi dengan teknologi blockchain. Namun, kompleksitas teknis dan biaya operasional yang terlibat dalam pembuatan, konfigurasi, dan pengoperasian blockchain dan pemeliharaan infrastrukturnya sering menjadi penghalang.

BaaS menawarkan penyedia layanan eksternal untuk menyiapkan semua teknologi dan infrastruktur blockchain yang diperlukan dengan biaya tertentu. Setelah dibuat, penyedia terus menangani operasi back-end yang kompleks untuk klien.

Operator BaaS biasanya menawarkan aktivitas dukungan, seperti manajemen bandwidth, alokasi sumber daya yang sesuai, persyaratan hosting, dan fitur keamanan data. Operator BaaS membebaskan klien untuk fokus pada pekerjaan inti: fungsionalitas blockchain.

Contoh Blockchain-as-a-Service (BaaS)
Di bawah ini adalah grafik yang menunjukkan model kerja Blockchain-as-a-Service Hyperledger Cello , toolkit modul dan sistem utilitas blockchain seperti BaaS di bawah proyek Hyperledger.

Faktanya, peran penyedia BaaS mirip dengan penyedia hosting web. Pembuat situs web membuat dan menjalankan semua konten situs web di komputer pribadi mereka. Mereka dapat mempekerjakan staf pendukung atau mendaftar dengan penyedia hosting eksternal seperti Amazon Web Services atau HostGator. Perusahaan pihak ketiga ini menangani masalah infrastruktur dan pemeliharaan.

BaaS dapat menjadi katalisator yang mengarah pada penetrasi teknologi blockchain yang lebih luas dan lebih dalam di berbagai sektor industri dan bisnis. Alih-alih membuat dan menjalankan blockchain mereka sendiri, bisnis, besar atau kecil, sekarang dapat dengan mudah mengalihdayakan pekerjaan yang rumit secara teknis dan fokus pada aktivitas intinya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top